Thu. Aug 4th, 2022

Setelah seratus tahun ditemukan, animasi telah membuka pintu baru bagi penulis, sutradara, dan produser dalam seni bercerita. Sebelumnya, sebagian besar cerita diceritakan dalam bentuk kata-kata dan gambar lisan atau tertulis. Namun, pembuatan film meme langsung juga membuka pintu untuk bercerita, tetapi bahkan film langsung memiliki batasnya.

Pada tahap awal film langsung, terbukti agak sulit untuk memfilmkan sesuatu yang tidak biasa. Seperti orang yang mengangkat truk seberat 2 ton, orang yang terbang, atau bahkan hewan yang bisa berbicara. Namun, seni animasi memungkinkan pendongeng untuk menjelaskan dan mengekspresikan hal yang tak terbayangkan, namun tetap memikat audiens mereka untuk percaya bahwa apa yang mereka lihat mungkin benar-benar nyata.

Banyak dari kita menonton kartun dan/atau anime untuk melarikan diri dari batas realitas. Tentu di dunia nyata kita memiliki batasan, kita sebagai manusia mungkin tidak pernah berevolusi untuk terbang atau memahami apa yang dikatakan hewan peliharaan kita kepada kita, tetapi di dunia lain, dunia di mana segala sesuatu tampak begitu ekspresif dan nyata secara visual, kita dapat mengalami keterbatasan dunia kita. Meskipun kita secara tidak sadar tahu bahwa dunia yang kita tonton tidak nyata, kita entah bagaimana berhasil menghubungkan dan memantapkan diri kita di dalamnya.

Seperti berdiri, tidak ada bentuk seni lain kecuali animasi yang memungkinkan kita untuk membangun melalui hubungan pemikiran konotatif itu. Tentu, apa yang mungkin kita alami dari kartun atau anime Jepang semua ada di kepala kita tetapi itupun jika kita meyakinkan otak kita bahwa subjek yang kita lihat itu nyata, maka itu pasti nyata kan? Selain itu, sebagian besar hal yang kami yakini adalah subjek, yang berarti Anda percaya atau tidak.

Saat ini, popularitas kartun dan anime Jepang semakin meningkat dan tidak hanya di kalangan anak-anak atau dalam demografi terbatas. Orang tua dan budaya asing duduk santai dan menonton animasi di rumah atau di bioskop. Tidak ada lagi hari-hari di mana pertunjukan animasi hanya untuk anak-anak atau untuk wilayah demografis tertentu di dunia.

Mengapa? Sederhana. Perluasan animasi televisi telah menyebabkan berbagai genre yang sekarang tersedia untuk hampir semua jenis orang, apakah Anda penggemar fiksi ilmiah, penggemar drama, penggemar aksi, atau penggemar komedi, ada animasi untuk itu.

Namun tidak berhenti di situ, animasi kini menjadi bagian dari semua budaya. Saat ini banyak sekali film animasi yang diangkat dari berbagai cerita rakyat, sejarah, atau masyarakat dari seluruh dunia, yang kembali membuka wawasan khalayak yang lebih luas untuk menonton.

Tapi tentu saja animasi adalah bentuk seni yang umum. Banyak yang suka memecahnya dan merujuk pada satu atau dua jenis animasi, kartun, atau anime umum lainnya. Kedua bentuk ini paling spesifik dan umum, dengan masing-masing memberikan gaya seni dan asal yang berbeda. Tentu dari asalnya, yang saya maksud adalah yang satu dari barat sebagai kartun dan yang lainnya dari timur khususnya Jepang sebagai anime.

Leave a Reply

Your email address will not be published.