Mon. Jul 4th, 2022

Di era Portal Tekno Geeks smartphone seperti yang kita semua tahu, semua orang tergoda untuk menggunakan teknologi terbaru saat ini. Entah bagaimana produsen tergoda untuk pergi ke arah yang berlawanan dengan gelombang baru ponsel ini. Alih-alih mencoba membuatnya lebih kecil dan lebih kecil, mereka memutuskan untuk menggunakan perangkat yang lebih besar dan lebih besar.

Ini mungkin hasil dari teknologi layar yang terus berkembang. Perangkat ini terutama menggunakan tampilan layar sentuh kapasitif sebagai output dan input. Klien tergoda untuk percaya bahwa semakin besar layar smartphone, semakin baik pengalaman yang didapat. Dengan alasan yang tidak diketahui, sepertinya semua orang lupa bahwa ponsel seharusnya menjadi gadget yang mudah dimasukkan ke dalam saku dan akan selalu nyaman untuk dibawa-bawa.

Anda mungkin pernah melihat orang di jalan atau di tempat kerja berbicara dengan beberapa perangkat yang ukurannya hampir sama dengan notebook A5 biasa. Ini agak memalukan karena orang membayar lebih untuk beberapa telepon yang kurang nyaman dan kurang praktis.

Kesalahan ada pada produsen dan iklan yang mereka lakukan karena iklan diketahui mempengaruhi opini publik lebih dari yang seharusnya. Contoh terbaik adalah wanita muda yang sering kali berakhir di rumah sakit hanya karena TV mengatakan mereka harus terlihat seperti bintang TV. Hal yang sama berlaku di sini, di domain ponsel cerdas dan sebenarnya di banyak domain lainnya.

Orang harus tahu bahwa perangkat lain ada, dengan bentuk normal yang nyaman dan praktis, pas di saku jeans berukuran biasa. Produk semacam ini juga memiliki harga yang berkali-kali mewakili kurang dari seperempat dari smartphone yang banyak diiklankan.

Aspek penting lainnya adalah bahwa smartphone cerdas dapat menangani chord smartphone harian biasa dengan sempurna dengan prosesor hanya 800MHz. Produsen tergoda untuk membangun perangkat dengan prosesor yang lebih besar dan lebih besar hanya karena klien biasa terkesan dengan fitur ini karena gagasan dasar bahwa “lebih besar lebih baik”. Ya, quad-core benar-benar bekerja lebih cepat, tetapi smartphone tidak akan pernah membutuhkan prosesor seperti itu karena semua aplikasi smartphone secara logis dibuat untuk smartphone, bukan PC roket bertenaga minyak tanah. Ponsel cerdas dengan prosesor quad-core akan mengeluarkan lebih dari empat kali lebih banyak uang dari saku Anda daripada ponsel cerdas dengan prosesor inti tunggal 1,4 GHz yang akan melakukan pekerjaan itu mungkin satu detik lebih lambat.

Kerugian lain untuk smartphone besar adalah kenyataan bahwa mikroprosesor akan menggunakan sejumlah besar kekuatan pemrosesannya hanya untuk memberikan gambar HD 800 kali 400 piksel dan kinerjanya masih tidak akan lebih baik daripada smartphone biasa dengan prosesor dan layar yang lebih kecil.

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published.