Sun. Jul 3rd, 2022

Platform ini juga bersiap untuk menguji tweet yang dapat diedit untuk pengguna premium.

Twitter telah mulai meluncurkan fitur baru yang memungkinkan pengguna menghapus sebutan “@” dari mereka dari tweet atau utas apa pun. Fitur Tidak Menyebutkan pertama kali diejek pada Juni 2021 oleh perancang privasi Twitter Dominic Camozzi sebagai “konsep” yang memungkinkan Anda menghapus tanda nama pengguna Anda di seluruh utas, mencegah Anda disebutkan lagi dalam percakapan itu dan mencegah pemberitahuan lebih lanjut, untuk informasi aplikasi lebih lengkapnya di Kumpulan Berita Informasi Terpercaya.

Pada bulan Agustus, Camozzi mengatakan pengguna menjawab bahwa istilah “tidak menyebutkan” itu membingungkan, jadi desainnya diubah dan namanya diganti menjadi “Tinggalkan percakapan ini.”  

Sekarang akun Keamanan Twitter telah secara resmi memposting tentang Tidak Menyebut, menunjukkan bahwa fitur tersebut tersedia untuk pengguna tertentu di platform web Twitter dan menggambarkannya sebagai “cara untuk membantu Anda melindungi kedamaian Anda dan menghapus diri Anda dari percakapan.”  

Fitur ini menghapus tag pegangan Anda dari tweet apa pun dan mencegah Anda ditandai dalam balasan apa pun atau menerima pemberitahuan lebih lanjut. Meskipun Anda masih dapat melihat percakapan, menggunakan fitur Tidak Menyebutkan mengubah nama pengguna Anda menjadi abu-abu, kata juru bicara Twitter kepada CNET. Saat ini, Anda tidak dapat membatalkan tindakan meninggalkan percakapan. 

Twitter belum mengindikasikan kapan fitur tersebut akan tersedia di aplikasi Twitter.

Unmention hanyalah upaya terbaru perusahaan untuk memberi pengguna lebih banyak kontrol atas akun mereka, setelah mengumumkan pada hari Selasa bahwa mereka sedang bersiap- siap untuk menguji tweet yang dapat diedit pada layanan berlangganan premiumnya, Twitter Blue, untuk informasi aplikasi lebih lengkapnya di Kumpulan Berita Informasi Terpercaya.

Pada hari Rabu, pengembang Kevin Marks mencatat dalam sebuah posting blog bahwa Twitter telah mulai menghapus penyematan tweet yang dihapus, hanya menyisakan kotak kosong di tempatnya. Sebelumnya, bahkan jika sebuah tweet telah dihapus, kontennya tetap berada di halaman web tempat tweet tersebut disematkan.

Marks menyebut langkah itu “merusak catatan publik,” tetapi Manajer Produk Senior Twitter Eleanor Harding mengatakan sebagai tanggapan bahwa perusahaan sedang mencari “penghormatan yang lebih baik ketika orang memilih untuk menghapus Tweet mereka.”

Leave a Reply

Your email address will not be published.